Tiga negara Pasifik minta PBB akui Taiwan

Tiga negara Pasifik minta PBB akui Taiwan
Presiden Palau, Tommy Remengesau Junior, berbicara di hadapan Sidang Majelis Umum PBB. -RNZI/ UN
Presiden Palau, Tommy Remengesau Junior, berbicara di hadapan Sidang Majelis Umum PBB. -RNZI/ UN

New York, Jubi – Presiden Palau telah bergabung dengan rekannya dari Kiribati dan Nauru, untuk meminta PBB akui Taiwan.

Perjuangan Taiwan untuk mendapatkan pengakuan internasional telah melemah tahun ini, dengan tiga negara beralih untuk mendukung Beijing.

Hanya 17 negara – sebagian besar negara-negara kepulauan kecil di Pasifik dan Karibia – masih mengakui Taiwan.

Presiden Tommy Remengesau mengatakan kepada Majelis Umum, bahwa penting bagi PBB untuk mengakui Taiwan.

“Kami mendesak PBB untuk menemukan solusi agar dapat melibatkan Taiwan dalam semua prosesinya, termasuk ICAO dan WHO. Pemerintah saya percaya dengan tegas, bahwa pelibatan Taiwan dalam sistem PBB, sangat membawa keuntungan bagi pekerjaan PBB dan agenda pembangunan berkelanjutan 2030 dan agenda lainnya.”

Pemimpin dari Kiribati dan Nauru, dalam orasi mereka, juga menekankan bahwa PBB menjadi tidak relevan dengan mengesampingkan lebih dari 20 juta populasi yang tinggal di Taiwan.

Baik Taiwan maupun Tiongkok telah menggunakan diplomasi ‘buku cek’, untuk mengambil hati sekutu mereka selama bertahun-tahun, namun kekayaan Tiongkok yang lebih besar dan fokusnya dalam menyediakan proyek infrastruktur besar-besaran, mulai mendominasi dalam beberapa tahun terakhir.

Sebelumnya Remengesau, Kiribati juga mendesak PBB untuk mengakui Taiwan, menekankan bahwa tema Majelis Umum tentang kepemimpinan global dan tanggung jawab bersama, mewajibkan mereka untuk melakukan hal ini.

Dia mengatakan tema pertemuan itu menyiratkan bahwa PBB adalah satu keluarga, jadi sudah seharusnya Taiwan dimasukkan dalam proses-proses dan diskusi internasional.

Sementara itu, Presiden Nauru, Baron Waqa, mendukung sentimen itu dan mengatakan PBB seharusnya relevan untuk semua orang, termasuk orang-orang Taiwan.

“Orang-orang Taiwan harusnya diperlakukan sama dengan orang-orang dari negara lain.”

Taiwan kehilangan kursinya di PBB pada tahun 1971.

Palau, Kiribati, dan Nauru adalah tiga dari enam negara Pasifik, termasuk Kepulauan Marshall, Kepulauan Solomon, dan Tuvalu, yang mengakui Taipei. (RNZI)

Share this post